ANTARA TV | TWITTER | Facebook | SIGN IN
Rabu, 26 Juli 2017

Ganjar Minta Mesin Penjual BBM Eceran Ditera

| 1181 Views
id tera, bbm eceran
Ganjar Minta Mesin Penjual BBM Eceran Ditera
Ilustrasi - Sekretaris Daerah Pemkot Magelang Sugiharto (kanan) didampingi Kepala Disperindag Joko Budiyono (kiri) mencoba melakukan tera terhadap perangkat penimbang saat meresmikan layanan tera dan tera ulang Pemkot Magelang, Senin (17/4). (Foto: ANTARAJATENG.COM/Humas Pemkot Magelang)
Semarang, ANTARA JATENG - Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo meminta instansi terkait melakukan tera ulang terhadap mesin pengisian bahan bakar minyak eceran yang belakangan marak di masyarakat perdesaan.

"(Mesin pengisian BBM eceran) harus ikut tera ulang, `wong bakul` lombok saja timbangannya kena tera, kok ini tidak ditera?" katanya di Semarang, Jumat.

Kendati demikian, Ganjar mengaku belum mengetahui siapa yang berhak mengatur usaha yang sering disebut oleh masyarakat sebagai "pertamini" itu.

Menurut Ganjar, perlu ada aturan baku terkait dengan merebaknya "pertamini" di sejumlah wilayah, terutama yang lokasinya cukup jauh dengan stasiun pengisian bahan bakar umum.

"Jika itu merupakan usaha bisnis, harus mengikuti aturan yang berlaku, salah satunya dengan tera ulang untuk melindungi konsumen," ujarnya.

Officer Communication & Relation Pertamina Marketing Operation Regional (MOR) IV Jawa Bagian Tengah Muslim Dharmawan menyebutkan bahwa usaha "pertamini" itu ilegal.

"Kami sudah berkoordinasi dengan jajaram Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) dan sepakat jika usaha `pertamini` adalah ilegal," katanya.

Selain itu, kata dia, usaha "pertamini" juga melanggar aturan dengan menggunakan logo dari PT Pertamina.

"Sampai dengan saat ini, sesuai dengan undang-undang yang berlaku lembaga penyalur BBM adalah SPBU, baik milik swasta atau milik Pertamina sendiri, sedangkan pemilik `pertamini` mendapatkan BBM dengan membeli langsung dari SPBU sehingga harga yang ditetapkan sesuai ongkos pengiriman," ujarnya.

Editor: Zuhdiar Laeis

COPYRIGHT © ANTARA 2017


Komentar Pembaca