Gubernur DKI Jakarta Jokowi (tengah) melakukan orasi politik saat menjadi juru kampanye pasangan Cagub Cawagub Jawa Tengah Ganjar Pranowo dan Heru Sudjatmoko pada kampanye terbuka Pilgub Jawa Tengah 2013 di Wonosobo, Jateng, Sabtu (18/5). Dalam orasinya di depan ribuan kader PDIP Jokowi menghimbau kepada masyarakat untuk memilih pemimpin yang jujur, tidak korupsi dan siap terjun ke masyarakat. ANTARA FOTO /Anis Efizudin/ss/nz/13

Berita Terkait
Semarang, Antara Jateng - Hasil sementara penghitungan suara Pemilihan Gubernur Jawa Tengah menempatkan pasangan calon gubernur dan calon wakil gubernur nomor urut tiga, Ganjar Pranowo-Heru Sudjatmoko yang diusung Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan unggul dari dua calon lainnya.

Dua calon lainnya yakni pasangan calon gubernur dan calon wakil gubernur nomor urut satu Hadi Prabowo dan Don Murdono yang diusung oleh PKS, PKB, Gerindra, Hanura, PPP dan PKNU.

Sementara pasangan calon gubernur dan calon wakil gubernur nomor urut 2, Bibit waluyo-Sudijono Sastroatmodjo yang didukung Demokrat, Golkar dan PAN.

Kemenangan tersebut menunjukkan buah perjuangan keras dari PDIP karena jika dilihat dari jumlah kursi partai pengusung di dewan, PDIP hanya memiliki 23 kursi atau lebih sedikit jika dibandingkan jumlah kursi koalisi parpol dua pasangan calon yang lain.

Koalisi Golkar dan PAN yang mengusung calon nomor dua Bibit-Sudijono memiliki 37 kursi di DPRD, sedangkan koalisi PKS, PKB, Gerindra, Hanura, PPP, dan PKNU dengan total 40 kursi di dewan menjadi pendukung calon nomor urut satu HP-Don.

Jika dilihat dari segi popularitas, sejumlah survei juga menunjukkan bahwa Bibit Waluyo memiliki popularitas jauh di atas Ganjar karena sebagai calon gubernur petahana, Bibit memiliki bahan dagangan kampanye sejumlah keberhasilan pembangunan di bidang infrastruktur dan programnya "Bali Ndeso Mbangun Deso" yang sangat populer.

Sementara pasangan HP-Don yang mendapat dukungan dari partai politik terbanyak juga memiliki modal kuat untuk merobohkan kandang banteng di Jateng. Apalagi Jateng juga merupakan basis pemilih Islam tradisional seperti PKB dan PPP (terutama di wilayah pantura).

Afiliasi Parpol
Kemenangan Ganjar Pranowo-Heru Sujatmoko menjadi bukti PDIP masih mampu mempertahankan Jateng sebagai kandang banteng bermoncong putih ini setelah sebelumnya kalah pada Pilkada Sumatera Utara, Jawa Barat, dan Bali.

Bagi pengamat politik Universitas Diponegoro Teguh Yuwono, kemenangan Ganjar Pranowo-Heru Sudjatmoko menunjukkan afiliasi partai politik pada Pilgub di Jateng lebih dominan dibandingkan figur calon, jika dilihat dari pengalaman Pilgub Jateng 2008.

Pada Pilgub Jateng 2008, PDIP mengusung Bibit Waluyo-Rustriningsing dan menang. Kemenangan kembali diraup PDIP meskipun dengan figur lain yakni Ganjar. Bibit Waluyo juga kembali maju Pilgub tetapi menggunakan kendaraan lain koalisi Partai Demokrat, Golkar, dan PAN.

Teguh melihat kemenangan Pilgub Jateng dipengaruhi oleh parpol. Meskipun calon lain justru diusung koalisi parpol, tetapi kekuatan PDIP lebih kuat.

Kekuatan partai pada Pilgub, berbeda dengan Pemilu Presiden maupun Pemilu Legistlatif. Meskipun calon diusung partai koalisi, tetapi para kader atau mereka para calon anggota DPRD kerjanya tidak sekuat PDIP.

"PDIP terlihat bekerja paling solid dibandingkan parpol pengusung yang lain. PDIP berjuang keras karena Jateng sebagai pertahanan terakhir menuju 2014. Pilgub Jateng bagian dari pertarungan gengsi setelah kekalahan di Jabar, Sumatera Utara, dan Bali, PDIP sepertinya tidak ingin kalah di Jateng," katanya.

Kemenangan Ganjar Pranowo bagi sebagian masyarakat, lanjut Teguh memang mengejutkan karena selama ini calon gubernur petahana Bibit Waluyo dinilai sangat kuat, tetapi hal tersebut dipatahkan dengan kemenangan PDIP.

Hasil penghitungan cepat yang dilakukan PDIP, Ganjar-Heru secara umum unggul di seluruh Jateng kecuali di daerah pemilihan Kabupaten Demak, Jepara dan Kudus.

Pasangan Ganjar-Heru meraih sekitar 54,25 persen, calon nomor urut dua Bibit Waluyo-Sudijono Sastroatmodjo meraih 26,89 persen dan calon nomor urut satu Hadi Prabowo-Don Murdono meraih 18,86 persen.

Bahkan di daerah pemilihan Kabupaten Banjarnegara, Purbalingga, dan Kebumen, Ganjar-Heru unggul hingga 63 persen.

Penghitungan suara tersebut berdasarkan hasil survei yang dilakukan dengan sistem sampling terhadap 10 tempat pemungutan suara di tiap kecamatan atau ada sekitar 5.000 TPS yang dijadikan sampel.

Sementara hasil penghitungan sementara yang dilakukan Komisi Pemilihan Umum (KPU) Provinsi Jawa Tengah, pasangan cagub Hadi Prabowo-Don Murdono (nomor urut 1) memperoleh suara 21,16 persen, Bibit Waluyo-Sudijono Sastroatmodjo (nomor urut 2) 30,59 persen, dan Ganjar Pranowo-Heru Sudjatmoko (nomor urut 3) unggul dengan 48,25 persen.

Hasil penghitungan sementara tersebut diperoleh berdasarkan laporan ketua kelompok penyelenggara pemungutan suara (KPPS) di 67,25 persen tempat pemungutan suara (TPS) atau sekitar 40.000 TPS dari 61951 TPS yang ada.

Minim Pelanggaran
Teguh menilai kemenangan calon pada Pilgub Jateng 2013 murni karena kerja keras partai dan bukan karena serangan fajar atau politik uang menjelang pemungutan suara.

Menurutnya jika politik uang dilakukan, maka dibutuhkan dana yang cukup besar dengan jumlah pemilih Jateng yang cukup banyak. Jumlah pemilih tetap Pilgub Jateng sebanyak 27.385.985 pemilih.

"Kekuatan PDIP sangat kuat hingga tingkat akar atau TPS. Mungkin parpol lain juga mempunyai, tetapi tidak sekuat PDIP," kata Teguh.

Pernyataan Teguh Yuwono tersebut dikuatkan oleh Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Jateng yang menyebutkan bahwa pada hari pelaksanaan Pilgub tidak ditemukan atau tidak ada laporan politik uang.

Koordinator Divisi Pengawasan dan Humas Bawaslu Jawa Tengah Teguh Purnomo mengaku sejak malam menjelang pemungutan, dini hari serta menjelang pemungutan tidak ada laporan atau temuan politik uang dari Panwaslu Kabupaten dan Kota se-Jateng.

Teguh menyebutkan pada hari pelaksanaan Pilgub Jateng hanya ada tujuh dugaan pelanggaran yang diterima Bawaslu atau jauh menurun dibandingkan pada saat tahapan setelah ditetapkannya pasangan calon gubernur dan wakil gubernur Jateng sampai masa tenang ada 172 dugaan pelanggaran.

Menyusutnya jumlah pelanggaran tersebut karena Bawaslu beserta jajaran bersama masyarakat terus melakukan pengawasan dan ada tindakan tegas dalam menyikapi setiap pelanggaran.

Tidak hanya menerima laporan atau menemukan pelanggaran, tetapi Bawaslu dan Panwaslu juga melakukan klarifikasi dengan banyak pihak dan merekomendasikan sanksi pada pihak tertentu.

Terkait dengan hasil kemenangan Ganjar-Heru, Sekretaris DPD PDI Perjuangan Agustina Wilujeng mengatakan partai telah menginstruksikan kepada seluruh kader dan struktur partai mengamankannya hingga penetapan oleh Komisi Pemilihan Umum (KPU).

Partai berharap Pilgub Jateng akan menjadi kemenangan fenomenal kedua setelah Pilkada DKI yang menempatkan Joko Widodo atau Jokowi sebagai Gubernur.

Hasil rekapitulasi suara di tingkat Provinsi Jateng akan diumumkan KPU tanggal 4 Juni 2013 dan calon gubernur yang terpilih akan dilantik tanggal 23 Agustus 2013.


Editor : M Hari Atmoko


Komentar Pembaca
Kirim Komentar
- Komentar akan ditampilkan setelah mendapat persetujuan dari pengelola
- Semua komentar menjadi tanggung jawab pengirim
Nama  
Email  
Komentar
 

Masukkan karakter yang terdapat pada gambar