ANTARA TV | TWITTER | Facebook | SIGN IN
Sabtu, 24 Juni 2017

KP2KKN: Pembentukan "Kampung Warna-warni" Boroskan APBD

| 497 Views
id KP2KKN Eko Haryanto, kampung warna warni
KP2KKN: Pembentukan
Eko Haryanto, aktivis KP2KKN, memperlihatkan pin dan stiker anti korupsi saat aksi panggung anti korupsi di Semarang, Jateng, Minggu (23/12). (FOTO:ANTARAJATENG.COM/R. Rekotomo)
Batang, ANTARA JATENG - Komite Penyelidikan Pemberantasan, Korupsi, Kolusi, dan Nepotisme Jawa Tengah, menilai pembentukan "Kampung Warna-Warni" yang digagas oleh Pemerintah Kota Semarang justru akan memboroskan Anggaran Pendapatan Belanja Daerah.

Peneliti Senior KP2KKN Eko Haryanto di Batang, Jumat, mengatakan bahwa ide pembentukan "Kampung Warna-Warni" yang digagas oleh Pemkot Semarang sudah tidak orsinal lagi karena meniru daerah lain.

"`Kampung Warna-Warni` Semarang bukan ide orisinil dan justru berpotesi memboroskan APBD," katanya.

Ia mengatakan pembentukan "Kampung Warna-Warni" akan dianggarkan oleh Wali Kota Semarang Rp16 miliar sebagai upaya untuk penambahan fasilitasnya.

"Hanya saja, sayangnya hal ini justru berpotensi memboroskan keuangan daerah. Oleh karena, kami menyarankan dibatalkan," katanya.

Ia mengatakan dengan tambahan anggaran Rp16 miliar, sebaiknya, Pemerintah Kota Semarang mengalihkan dana tersebut untuk meningkatkan kesejahteraan rakyat.

"Kami menilai pembentukan `Kampung Warna-Warni` tidak ada kaitannya untuk meningkatkan kesejahteraan daerah," katanya.

Ia menambahkan anggaran Rp16 miliar lebih baik dialokasikan untuk kegiatan prioritas yang lebih bersentuhan dengan peningkatan kesejahteraan masyarakat. 

Editor: Mahmudah

COPYRIGHT © ANTARA 2017


Komentar Pembaca